kolom pencarian

KTI D3 Kebidanan[1] | KTI D3 Kebidanan[2] | cara pemesanan KTI Kebidanan | Testimoni | Perkakas
PERHATIAN : jika file belum ter-download, Sabar sampai Loading halaman selesai lalu klik DOWNLOAD lagi

16 September 2010

Faktor-faktor rendahnya kunjungan balita di posyandu

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Derajat kesehatan merupakan pencerminan kesehatan perorangan, kelompok maupun masyarakat yang digambarkan dengan umur harapan dan status gizi, morbiditas dan status gizi masyarakat. Sehat dapat mencakup pengertian yang sangat luas, yakni bukan saja bebas dari penyakit tetapi juga tercapainya keadaan, kesejahteraan baik fisik, sosial dan mental (Profil Kesehatan Provinsi Lampung, 2005).
Dalam beberapa tahun terakhir Angka Kematian Bayi (AKB) telah banyak mengalami penurunan yang cukup besar meskipun pada tahun 2001 meningkat kembali sebagai dampak dari berbagai krisis yang melanda Indonesia pada tahun 1995 Angka Kematian Bayi (AKB) diperkirakan sebesar 55 per 1.000 kelahiran hidup, kemudian turun menjadi 52 pada tahun 1997 dan turun lagi menjadi 44 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 1999, kemudian naik menjadi 47 per 1.000 kelahiran hidup pada tahun 2000. Angka Kematian Bayi (AKB) menurut hasil surkesnas / susenas berturut-turut pada tahun 2001 sebesar 50 per 1.000 kelahiran hidup dan pada tahun 2002 sebesar 45 per 1.000 kelahiran hidup, sedangkan Angka Kematian Bayi (AKB) menurut hasil SDKI 2002 – 2003 terjadi penurunan yang cukup besar, yaitu menjadi 35 per 1.000 kelahiran hidup (Profil Kesehatan Indonesia, 2005).
Berdasarkan estimasi susinas, angka kematian balita (AKABA) di Indonesia yang pada tahun 1995 sebesar 73 per 1000 kelahiran hidup, turun menjadi 64 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 1998, ternyata pada tahun 2001 angka kematian balita (AKABA) tersebut tidak mengalami perubahan yaitu tetap 64 per 1.000 kelahiran hidup. Hal ini di perkenakan karena menurunya AKSES terhadap pelayanan kesehatan, salah satunya sebagai akibat dari krisis ekonomi, hasil SDKI menyatakan bahwa angka kematian balita (AKABA) pada tahun 2002-2003 telah turun menjadi 46 per 1.000 kelahiran hidup, menurut hasil Survey Demografi Kesehatan (SDKI) tahun 2002-2003, angka kematian ibu di Indonesia sebesar 307-per1000 kelahiran hidup (Provil Kesehatan Indonesia, 2005).
Posyandu merupakan salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari oleh untuk dan bersama masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan, guna pemberdayaan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu dan bayi (Depkes RI, 2006).
Data Provinsi Lampung, pada tahun 2005, cakupan penimbangan balita yaitu balita yang ditimbang di bagi jumlah sasaran (D/S) mencapai 57,96%,untuk cakupan balita yang mengalami kenaikan berat badan dibagi jumlah sasaran (N/D) mencapai 47,96%, indikator status gizi salah satunya adalah dengan melihat persentase anak balita dengan gizi baik (Provil Kesehatan Provinsai Lampung, 2005).
Data Kabupaten Lampung Selatan, pada tahun 2006, cakupan penimbangan balita yaitu balita yang ditimbang dibagi jumlah sasaran (D/S) mencapai 42,79%, untuk cakupan balita yang mengalami kenaikan berat badan dibagi jumlah sasaran (N/D) yaitu pada balita mencapai 81,79% (Dinkes Kabupaten Lampung Selatan, 2006).
Data Puskesmas Sukadami Kecamatan Natar, pada tahun 2006, cakupan penimbangan balita yang ditimbang dibagi jumlah sasaran (D/S) mencapai 66%, untuk cakupan balita yang mengalami kenaikan berat badan dibagi jumlah sasaran (N/D) yaitu pada balita mencapai 94,% (Puskesmas Sukadamai Kecamatan Natar, 2006). Data desa Bandarejo Kecamatan Natar pada tahun 2006 cakupan penimbangan balita yang ditimbang dibagi jumlah sasaran (D/S) mencapai 57%, untuk cakupan balita yang mengalami kenaikan berat badan dibagi jumlah sasaran (N/D) yaitu pada balita mencapai 76,7,%. (Desa Bandarejo Kecamatan Natar, 2006)
Desa Bandarejo merupakan salah satu desa yang berada di Kecamatan Natar Kabupaten Lampung Selatan Di Desa Bandarejo terdapat 6 Posyandu yang Tersebar di 6 lingkungan, jumlah bidan ada 1 orang dan jumlah kader 25 orang, namun berdasarkan survey dilokasi, diperoleh data bahwa cakupan penimbangan balita di Posyandu Nusa Indah Desa Bandarejo berkisar (D/S) 46% atau 22 orang di 56 orang balita (Desa Bandarejo Kecamatan Natar, 2006).
Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, untuk itu perlu di cari faktor-fator yang melatar belakangi masyarakat tidak datang ke Posyandu, sehingga peneliti ingin mengetahui “Faktor-faktor Rendahnya Kunjungan Balita di Posyandu Nusa Indah di Desa Bandarejo Kecamatan Natar.”

B. Rumusan masalah
Dari data yang ada, maka masalah dalam penelitian ini adalah “Apa Faktor-Faktor Rendahnya Kunjungan Balita di Posyandu Nusa Indah di Desa Bandarejo Kecamatan Natar ?”.


INGIN BOCORAN ARTIKEL TERBARU GRATIS, KETIK EMAIL ANDA DISINI:
setelah mendaftar segera buka emailnya untuk verifikasi pendaftaran. Petunjuknya DILIHAT DISINI